Perjalanan ke Eropa (pt.1)

Saat itu masih bulan Oktober 2016. Tiba-tiba saya melihat penawaran paket untuk nonton konser Coldplay di Paris Ariev Rahman seharga sekitar 12 juta rupiah. Meskipun dengan berbagai keraguan dan pemikiran, akhirnya saya putuskan untuk menanyakan tentang paket tersebut. Singkat kata, akhirnya saya setuju untuk ikutan tur tersebut.

Pada saat itu saya belum berpikir untuk pergi ke negara lain selain Perancis, tentu saja dengan pertimbangan biaya. Tapi setelah saya memberitahukan kepada beberapa teman saya yang bilang: “tanggung, Fay. Sekalian aja keliling Eropa”. Well, setelah hitung sana sini, saya memutuskan hanya pergi ke 4 kota (Paris, Brussels, London, dan Barcelona). Saya hanya akan pergi ke tempat di mana saya punya teman di sana supaya ada pegangan (mengingat beberapa minggu kemarin sebelum saya berangkat, keadaan di eropa sedang banyak gangguan).

Saya excited banget pergi terutama ke Paris karena Paris adalah salah satu impian, janji saya waktu kecil ke bapak. Bahwa suatu saat saya akan pergi ke Paris, ke tempat bapak sekolah dulu. And I was so happy that I could finally be able to achieve that and kept my promise to my dad.

Persiapan

Meskipun saya belum pernah ke Eropa tapi saya sudah sering lihat keribetan yang dialami teman-teman saya ketika akan pergi ke sana. Apalagi kalau seperti saya yang harus bikin 2 visa (schengen dan UK). Kebayang banget deh tuh nyiapin dokumen dan duit buat urusan visa. Yang paling nyeremin waktu itu lebih karena saya pergi saat liburan panjang anak sekolah di Indonesia dan summer holiday di eropa sana. Udah serem aja kan bakalan gak di-approved mengingat saldo di rekening tabungan saya juga bukan yang milyaran gitu (meskipun aku gak nolak juga kalo dikasih ya Allah).

Tapi pergi saat summer itu enaknya gak perlu bawa perlengkapan musim dingin yang bakalan bikin penuh koper. Ya meskipun summer di eropa gak juga sepanas Jakarta. Tetep persiapan untuk bawa jaket untuk menghangatkan kulit dan badan tropis saya. Saya juga bawa jas hujan untuk persiapan kalau2 aja hujan (dan beneran kejadian, ceritanya ada di part 2 nanti).

Untuk persiapan lain kebetulan saya banyak dibantu oleh trip organizer yang bernama Ginda Lukita. Jadi apapun yang saya perlukan dan harus bawa sudah diinformasikan secara jelas oleh Ginda.

Visa schengen saya diproses selama 12 hari kerja. Lama banget yah? Yah gitu deh kalau lagi high season. Setiap hari saya pantengin itu websitenya TLS buat ngecek apakah visa saya sudah bisa diambil atau belum. Deg-degan berakhir tanggal 26 Mei. Hanya beda 3-4 hari dari jadwal pengurusan visa UK saya. Karena kalau visa saya sampai belum jadi sampai tanggal 29 maka saya harus jadwal ulang submission visa UK saya. Sementara itu, ketika saya urus visa UK benar-benar nothing to lose. Eh, malah 6 hari kerja udah jadi! Alhamdulillah. Kedua visa saya berlaku selama 6 bulan. Gak apa lah yang penting dapet.

(Untuk cara bagaimana mendapatkan visa schengen dan UK rasanya sudah bisa banyak didapatkan di Google search. Banyak blog yang sudah membahas dengan amat sangat detil)

Akhirnya Berangkat

Kebetulan saat berangkat ke Paris, saya ikut rombongan 19 orang. Jadi lumayan ramai tuh waktu berangkat. Selain dapet teman baru, saya juga dapet teman baru yang belum pernah ke Eropa. Hihihi…

Perjalanan dimulai dengan kumpul di bandara Soetta terminal 2. Setelah kumpul di Hokben, kami pun memulai proses check-in. Meskipun kami semua sudah online check-in tapi kami tetap harus ke check-in desk untuk urusan bagasi. Di sini agak ribet karena kami harus menunjukkan travel insurance kami. Dan kami berada di tempat tersebut hampir 1 jam!

Saya duduk barengan Ariev dan Gladies. Kami memilih duduk belakang perjalanan Jakatrta – Bangkok dan kemudian untuk Bangkok – Paris kami memilih duduk di bagian upper deck. Ini merupakan pengalaman pertama saya naik Thai Airways. Saya cukup terkesan karena legroom cukup luas di kelas ekonomi dengan inflight entertainment yang sangat menghibur perjalanan total 17 jam di pesawat.

IMG_9286
Tiket CGK-CDG
IMG_9290
legroom yang cukup lega
IMG_9292
makanannya ngenyangin

Transit di Bangkok

Setelah sampai di Bangkok, waktu transit kami amat sangat panjang. Bayangkan saja, kami landing di Bangkok jam 12.30 sementara kami take off ke Paris jam 24.00 tengah malam! Untungnya Thai Air menyediakan tempat menginap di hotel transit terminal kedatangan. Lumayan lah kami bisa tiduran, nge-charge HP, dan makan malam gratis.

Ya tapi kan kalau di Bangkok masa ga makan cemilan khas sana kan yaaaa. Jadi lah saya dan temen sekamar saya melipir ke luar hotel untuk cari makanan. Saat itu saya jadi merasa seperti di film The Terminal, berasa kayak Tom Hanks yang hidup di dalam bandara.

#WheninBangkok , eat a lot! itu moto saya aja sih. hahhaha. Meskipun saya sudah ngemil, tapi koq sayang yah kalo makan malam dari hotel gak disantap. Karena saya selalu percaya bahwa makanan Thailand itu dari sananya udah enak. Apalagi kalau yang disantap itu Tom Yam! Totally Yum!

IMG_9297

Setelah waktu menunjukkan pukul 22.30 waktu Bangkok (yang berarti sama dengan WIB sih), rombongan kami berangkat ke departure lounge bersiap untuk terbang (dan tidur lagi sih kalo saya). Tapi sebelum berangkat, foto dulu boleh kaliiiii)

Sementara itu, ini lah yang saya alami di pesawat sebelum saya “pingsan” selama 8 jam dari 12 jam perjalanan dari Bangkok ke Paris.

See you in Paris!

Advertisements

Nonton Konser Di Luar Negeri (Bagian 2)

Mumpung masih semangat, saya mau melanjutkan pengalaman nonton konser di luar negeri. Kalau di Bagian Pertama saya cerita soal nonton Coldplay dan keberuntungan saya bisa berdiri di baris kedua. Di bagian kedua ini adalah pengalaman impulsif saya untuk nonton band yang sejak kuliah saya pengen banget tonton.

 

KENAPA IMPULSIF LAGI, FARA?

Tadinya saya kan memang cuma berniat nonton Coldplay, terus pulang. Tapi apa daya, rasanya koq tanggung yah. Akhirnya saya extend perjalanan saya. Nah, saya coba cari kegiatan apa. Memang satu hal yang saya pengen lakukan adalah nonton konser atau festival musik. Lollapalooza adalah festival yang saya incar, namun apa daya jadwal dan tiket pesawat yang sudah saya beli membuat saya gak bisa nonton festival tersebut. Kemudian saya coba googling “concert in Europe summer 2017”. Nemulah yang saya naksir yaitu U2! Konser U2 yang ingin saya tonton sih sebenarnya di Dublin tempat mereka berasal. Setelah dipikir-pikir lagi, koq ribet banget kalo saya harus bikin 3 visa (visa Schengen, UK, dan Irlandia). Padahal bikin Schengen dan UK aja udah cukup makan waktu dan biaya tentunya. Coba cek dan ricek sambil mempertimbangkan banyak hal, saya memutuskan untuk nonton di Paris 1 hari sebelum kepulangan saya kembali ke Jakarta.

 

KENAPA U2?

Kalau teman-teman angkatan saya sih rasanya gak mungkin menanyakan kenapa saya nonton U2, karena ini adalah salah satu band legendaris yang pernah saya kenal. Dan kenapa bela-belain U2? Jadi begini, Indonesia itu adalah salah satu negara yang diblacklist sama U2 alias mereka gak akan pernah mau main di negara tercinta kita ini. Alasannya adalah Indonesia dianggap salah satu negara yang memiliki kasus pelanggaran HAM terutama untuk masalah Timor Leste. Makanya waktu itu ngeselin banget kan saat mereka bikin konser di Timor Leste yang deket banget sama Indonesia? KZL. Jadi udah pasti gak mungkin aja kalau mau nungguin mereka konser di sini bahkan sampai maut memisahkan kapanpun.

 

ALL I WANT IS YOU2

Kalau di konser sebelumnya (Coldplay) saya nonton barengan teman-teman, di konser U2 ini saya tinggal sendirian karena yang lain sudah pada pulang duluan atau melancong ke negara lain. Bukan perjalanan yang mudah saat nonton sendirian di negara lain yang bahkan saya gak bisa ngomong bahasanya.

Masalah terbesarnya kemarin itu bukan hanya masalah bahasa, tapi lebih kepada keadaan saya yang terkena radang otot saat saya sedang di London dan Barcelona yang membuat saya sulit berjalan. Kebayang gak sih gimana pusingnya saat jalan saja saya sulit, bagaimana mau berdiri selama 3-5 jam coba? Sempat bikin dilema apakah saya mau tetap nonton atau batal. Tapi koq kayaknya sayang banget yah udah jauh-jauh dateng tapi gak nonton. Malam sebelum konser berlangsung, saya memang stayed di hotel saja tidak kemana-mana. Cari makanan saja saya terseok-seok. Semua demi menyimpan tenaga untuk esok harinya.

Seperti yang U2 bilang “All I Want is You” membuat saya tetap semangat untuk pergi ke konsernya. Sengaja datang agak sore supaya saya gak perlu menunggu lama. Dan dengan asumsi itu konser pasti yang dateng angkatan lama yang gak sesemangat fans-nya Coldplay. Tapi ternyata saya salah. Karena begitu saya sampai di Stade de France, antrian sudah lumayan panjang. Apalagi karena saya sempat mampir di booth merchandise untuk beli kaos konsernya. Jadi waktunya agak sedikit terbuang setengah jam.

photo6262779946929858562Langsung lah saya menuju gate saya. Belajar dari pengalaman nonton Coldplay (jieeee udah tau medan Stade de France nih yeeee), kurang lebih saya jadi tahu di mana saya harus cari gate-nya. Gate-nya ternyata lumayan jauh dari yg saya kira.

 

PENANTIAN…

Kalau diperhatikan, penonton U2 yang sangat dewasa (baca: tua) memang lebih layback, gak terlalu hingar bingar seperti penonton Coldplay. Atau mereka kalem karena pengaruh cuaca yang koq ya mendung dan sempat hujan rintik-rintik.

Sekitar jam 5pm, gate dibuka. Kembali agak degdegan karena bawa kamera mirrorless. Dan memang security-nya lebih galak dari yang waktu konser Coldplay. Untungnya saya sempet masukin kamera ke tempat raincoat dan waktu ditanya saya jawabnya kalo itu raincoat. Lah padahal kan raincoat-nya saya pakai karena hujan gak kelar kelar. Anyway, begitu saya selesai melewati security, saya langsung melesat menuju toilet karena pipis yang sudah saya tahan selama 1 jam saat mengantri. Semua gara-gara hujan dan dingin, jadinya beser, padahal saya sudah tahan-tahanin gak minum selama antri.

Setelah dari toilet, langsung cari posisi. Gak bisa lari, cuma mencoba jalan cepet. Tapi kali ini saya kurang seberuntung saat nonton Coldplay. Saya cuma dapat baris ke-4 di panggung runway, dan baris ke-10 dari panggung utama. Lumayan sih masih bisa lihat dengan jelas ke arah panggung.

Keapesan saya gak cuma sampai situ. Ndilalah saya koq berdiri dekat para penonton yang sudah amat sangat cukup usia untuk minum alkohol. Jadilah saya terjebak di antara bau keringet demek (karena hujan) dan aroma alkohol. Ditambah dengan teriakan gak penting orang-orang yang sudah tipsy. Tapi kan saya orang Indonesia ya, harus ada untungnya. Untungnya ada 2 laki-laki di sebelah saya yang gak mabuk dan terlihat baik. Dia sepertinya tau kalau saya gak bisa berbahasa Perancis. Jadi intinya dia bilang ke saya untuk stay close ke dia just in case kawanan pemabuk itu macem-macem.

Penantian selama 2 jam untuk konser dimulai makin gak enak karena hujan jadi saya agak susah untuk duduk ndelosor di bawah. Saya harus pakai sepatu untuk duduk di bawah supaya gak basah. Dan jarak antar penonton sempit sekali. Bagaimanapun juga saya harus duduk! Yakan kaki lagi gak sehat, jadi saya harus punya strategi mengistirahatkan kaki saya supaya tidak sakit selama konser berlangsung.

 

IT’S A BEAUTIFUL DAY

Konser dibuka oleh Noel Gallagher’s High Flying Birds. Lumayan juga nih nonton U2 dapet bonus pecahan band OASIS, jadi nostalgianya bisa lamaan karena memang mereka juga memainkan beberapa hits OASIS. Noel ngomongnya masih sembarangan, tapi suara sih masih lumayan.

 

 

Setelah 1 jam, konser U2 pun dimulai. Tidak seperti konser kebanyakan, cara masuk panggungnya mereka lumayan unik tapi tetep rockstar banget. Yang pertama masuk ke panggung itu Larry Mullen Jr. sang drummer. Ibarat seorang jawara ia berjalan menuju drum set, pasang ear-set, dan kemudian solo drum dimulai lah. Seiring dengan drum pembuka Mullen, kemudian disusul dengan The Edge dengan memainkan melodi lagu Sunday Bloody Sunday, dan terakhir disusul oleh Adam Clayton dan Bono yang langsung menyanyikan liriknya.

I almost burst in tears begitu Bono muncul di depan mata. Tiba-tiba terngiang di kepala saya obrolan saat kuliah bareng teman kampus tentang bagaimana inginnya kami menonton U2. Setelah 20 tahun lebih kemudian impian itu tercapai. Semua lelah antrean dan hujan gerimis saat itu langsung gak berasa lagi. Dreams do come true.

Setlist yang dibawakan malam itu:
Sunday Bloody Sunday
New Year’s Day
A Sort of Homecoming
Pride (In the Name of Love)
Where the Streets Have No Name (with “California (There Is No… more )
I Still Haven’t Found What I’m Looking For (with “Stand By Me” snippet)
With or Without You
Bullet the Blue Sky
Running to Stand Still
Red Hill Mining Town
In God’s Country
Trip Through Your Wires
One Tree Hill
Exit (with “Wise Blood” excerpt and “Eeny Meeny Miny Moe” snippet)
Mothers of the Disappeared

Encore:
Miss Sarajevo (Passengers cover)
Beautiful Day (with “Starman” snippet)
Elevation
Vertigo (with “It’s Only Rock ‘N’ Roll (But I Like It)” snippet)
Mysterious Ways
Ultraviolet (Light My Way)
One
I Will Follow

 

 

U2 DAN POLITIK

Bono memang dikenal sebagai salah satu aktivis kemanusiaan. Dan itu terlihat jelas dari semua lagunya dan apa yang mereka sajikan di panggung selama konser berlangsung. Meskipun tata panggungnya tidak semegah Coldplay, tapi visual yang ditampilkan di layar di atas panggung cukup memperkuat pesan yang ingin disampaikan dalam tiap lagunya. Konsep poetic seakan ingin ditampilkan sejak awal penonton memasuki arena konser. Tulisan di curtain dan layar besar, semuanya puisi. Puisi yang semakin memperdalam makna dari lagunya, terutama saat mereka menyanyikan lagu Mothers of the Disappeared dan Miss Sarajevo. Tentu saja di sela sela menyanyikan lagu, Bono dengan amat sangat lantang menyuarakan keresahannya terhadap US dan presidennya saat ini. Bahkan ada salah satu klip anti Trump yang ditampilkan sebelum lagu Exit.

 

YES!

Menonton konser U2 mungkin hal terkeren yang saya lakukan di tahun 2017 dan mungkin dalam hidup saya. Dan saya bisa melakukannya sendirian! Dengan langkah kaki terseret dan hati dan kenangan yang justru terseret ke kebahagiaan dan kepuasan.

Nonton Konser di Luar Negeri (Bagian 1)

Siapa yang nyangka kalau tahun 2017 ini saya bisa nonton konser di luar negeri. Dan bukan cuma sekali, tapi tiga kali! Konser yang saya tonton: Coldplay dan U2 di Paris, dan Foo Fighters di Singapura. Untuk bagian pertama, saya mau ceritain yang Coldplay dulu yaaaaa.

 

Impulsive. But what’s new, Fara?

Saya inget banget saat teman-teman saya posting foto konser Coldplay di Australia, kemudian kehebohan cari tiket konser Coldplay di Singapura, saya cuma bisa berharap bisa ikutan seperti mereka (karena saya gagal dapetin tiket konser mereka yang di Singapura dan Bangkok) dan berharap ada yang akan jual tiket konsernya di FJB Kaskus. Lol. Ya sudah lah pasrah saja.

Terus di bulan Oktober, Ariev berhasil “meracuni” saya untuk ikutan paket tour hemat nonton konser Coldplay di Paris bikinan temannya. Ariev kebetulan bertugas jadi tour leader untuk tour tersebut. Dengan harga yang lumayan terjangkau (alhamdulillah buat saya harga segitu masih terjangkau. Hehehehe), saya akhirnya memutuskan untuk ikutan. Keputusan yang kemudian berujung dengan perjalanan ke negara-negara lain.

Setelah DP tanda jadi saya bayar, saya akhirnya bisa senyam senyum saat lihat postingan teman-teman saat mereka nonton konser Coldplay di Singapura. Paling gak, saya bisa nonton juga nantinya di Paris. Singkat cerita, rombongan kami ada 18 orang. Lumayan banyak, ya namanya juga paket hemat. Semakin banyak, semakin hemat terutama untuk penginapan dan transportasi yang bisa patungan. Ini beneran berasa banget pas saya tau berapa harga hotel budget per malam di Paris dan tarif taksi atau uber. Rombongan pergi dan pulang dari konser naik uber biar aman.

 

Dan Pengalaman Nonton Konser di Luar Negeri Dimulai

Kami berangkat dari hotel Ibis Port de Montreuil waktu bagian Paris dengan menggunakan 2 mobil uber XL. Btw, mobil uber di sana canggih-canggih banget tapi memang kebanyakan drivernya imigran. Kami berangkat sekitar jam 14 dengan menempuh perjalanan sekitar 20-30 menit ke Stade de France stadium. Ada 4 orang yang sudah berangkat duluan, jadi yang belakangan sudah dikasih tahu dulu bagaimana keadaan di sana terutama soal antrean.

Sekitar jam 15 kami sudah tiba di Stade de France dan langsung cari antrean berdasarkan gate masuk. Kebetulan saya dapetnya Gate S.

photo6183635807177386087

Gate baru dibuka jam 17, tapi antrean sudah lumayan mengular sementara cuacanya lumayan panas, padahal sehari sebelumnya masih sejuk. Jadi saya dan teman-teman berlindung menggunakan scarf atau jaket biar gak kepanasan. Well, meskipun Jakarta lebih panas, tapi kayaknya kalau duduk langsung di bawah matahari ya lumayan juga. Hehehe. Oiya, sambil menunggu waktu kami juga menyempatkan diri untuk beli merchandise berupa kaos konser Coldplay. Dan karena saya jastip, jadi saya sambil nunggu antrean merchandise, saya juga sibuk whatsapp-an sama pelanggan. Lol. Harga kaos dibanderol 25-35 euro per piece. Yah dengan kurs saat itu sekitar 400-500ribuan (kalau ini harga jastip dengan ongkir).

Di sekitar kami juga ada penjual makanan dan minuman. Seperti photo6183635807177386088halnya Aqua, Evian adalah merk terkenal di Paris (well, produsennya sama sih…), jadi saya beli merk yang terkenal saja (ini sebenarnya alasan karena di penjual minuman tersebut gak ada merk minuman lain yang lebih murah dan selain Evian). Dan karena saya juga baru pulang dari Brussels pagi harinya, saya lapar berat, jadinya saya beli sandwich buat pengganjal perut (tapi sandwichnya ternyata bisa buat ganjel pintu juga sih kalau liat ukurannya.

Terus terang pikiran saya saat itu campur aduk antara degdegan, excited, dan sibuk cari wifi gratisan untuk posting pamer tiket konser di media sosial. Lol. Untungnya ada barengan, jadi masih bisa ngobrol sana sini sambil nunggu gate yang rasanya lama betul dibuka. Tidak lupa a quick trip to the toilet buat ngilangin nervous dan antisipasi supaya gak beser sebelum masuk ke dalam stadium.

 

Mas Chris Martin pun Ada di Hadapan Saya

Jam 17 lewat sedikit akhirnya gate dibuka. Tadinya saya lumayan degdegan karena saya bawa kamera mirrorless, takutnya gak boleh dibawa masuk. Tapi ternyata saya lolos! mbak petugasnya lebih konsen sama orang-orang yang bawa minuman ke dalam stadium. Dan pas masuk mulai berpencar lah saya dan teman-teman (tepatnya saya yang terpencar karena saya mau cari posisi terbaik untuk menentukan prestasi). Akhirnya sedikit demi sedikit saya bisa melipir ke dekat panggung bagian kanan. Saya ada di baris kedua barengan kawula muda Parisian yang bau badannya rada ganggu. Saya sempat duduk untuk simpan tenaga (yah maklum kan sudah hampir masuk lansia).

Jam 19 yang masih terang di Paris, dimulai lah dengan 2 band pembuka. Yang pertama saya lupa dan tidak tertulis di tiket. Sementara opening act kedua adalah Tovelo. Lagunya lumayan catchy. Dan vokalisnya sempat melakukan “flash” yang bikin satu stadium teriak histeris (termasuk teman-teman saya kayaknya) karena *maaf* boobs-nya kemana mana.

Dan setelah satu jam lebih berlalu untuk opening act, dimulailah konser yang ditunggu-tunggu. Entah kenapa atau apakah ini rejeki saya, mas Chris Martin saat masuk ke atas panggung, dia langsung menuju sisi kanan alias di depan mata saya! Rejeki gak kemana, mas Chris yang kemana mana.

Nostalgia beberapa lagu Coldplay yang saya dengar waktu masih kuliah sampai lagu Coldplay yang terkini bikin saya nggak berhenti nyanyi dan lompat lompat. Ada juga bagian haru saat mereka menyanyikan The Scientist dan Fix You. Ada juga lagu impromptu dari mas Chris yang judulnya Marie.

Buat saya konser Coldplay memang memberikan pengalaman konser yang berbeda dibanding konser band lain. It’s like more of a party instead of a concert. Warna warni di mana mana, bola besar, confetti, dan lain lain. Panggungnya juga megah meriah. Chris Martin seperti punya punuk berisi energi yang gak habis-habis. Udah lompat dan lari sana sini, suaranya masih stabil. Beneran konsernya yang menyenangkan. It’s so fun, man! Bikin pengalaman nonton konser pertama kali di luar negeri tak terlupakan. Thank you, Coldplay. Dan thank you Ariev dkk yang berhasil membujuk dan bikin pengalaman makin menyenangkan.

Pulang (ke hotel) dengan Bahagia

Sekitar 2 jam lebih konser berlangsung. Semua senang. Seolah konser yang kasih kita feel-good moments. Setelah selesai konser teman-teman saya masih sempat foto-foto depan panggung sebelum kami kemudian berkumpul di meeting point. Kami sengaja gak langsung pulang karena ngebayangin kayak apa penuhnya metro saat bubaran konser atau susahnya cari uber. Dan terbukti meskipun kami sudah lama menunggu bubaran. Kami sulit cari uber dan ketika kami ke stasiun metro, mau masuk aja susahnya minta ampun dan saat sudah bisa masuk, metronya sudah habis karena sudah jam 24. Akhirnya kami jalan sedikit untuk coba order uber lagi. Alhamdulillah kami dapat 1 uber tapi diprioritaskan untuk perempuan. Yang laki-laki akan menyusul naik taksi. Dan sepanjang perjalanan ke hotel, perasaan yang ada di hati kami mungkin hanya “that was the night full of stars”.

Selamat Hari Raya Idul Adha. Selamat merayakan bersama orang2 yg kita cintai.

Hari ini saya belajar lagi tentang Idul Adha; tentang pilihan, konsekuensi kepatuhan, dan imbalan atas keikhlasan.

View on Path